Ketawadhuan Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullah dan Sya’ir Gubahannya

syaikhul islamSyaikhul Islam Ibnu Taimiyyah adalah sosok yang tidak asing lagi dalam dunia keilmuan Islam. Karya-karyanya tersebar ke berbagai negeri menghiasi perpustakaan-perpustakaan kaum muslimin. Keluasan ilmunya diakui lawan atau pun kawan dan keteguhannya dalam berdakwah serta berjihad tercatat dalam lembaran sejarah. Syaikh Bakr Abu Zaid rahimahullah mencatat, ada sekitar limapuluh lima ulama dari berbagai negeri dan madzhab yang menulis biografi beliau.[1]

Namun begitu beliau ada sosok yang tawadhu dan senantiasa berusaha menyembunyikan kebaikan-kebaikan dirinya. Murid beliau, Imam Ibnul Qayyim rahimahullah dalam kitabnya “Madarij As Salikin”[2] saat membahas tentang pentingnya menjaga diri dari riya menceritakan tentang gurunya tersebut:

Sungguh aku melihat hal itu ada dalam diri Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah –semoga Allah mensucikan ruhnya- yang tidak pernah aku lihat pada diri orang lain. Beliau sering berkata, “Aku tidak punya apa-apa, tidak ada sesuatu pun dariku dan tidak ada apa pun dalam diriku.” Beliau sering bersyair dengan:

أنا المكدي وابن المكدي *** وهكذا كان أبي وجدي

Saya ada al mukaddy dan anak al mukaddy … dan begitulah pula ayah dan kakekku

Al mukaddy dalam “Lisan al ‘Arab” bermakna “yang sedikit kebaikannya”.

Masih kata Ibnul Qayyim, jika ada orang yang memujinya dihadapannya, beliau berkata, “Demi Allah, hingga saat ini aku masih terus memperbaharui Islamku setiap waktu, dan aku belum benar-benar berislam dengan baik.”

Di akhir hayatnya beliau mengirimkan kepadaku sebuah risalah dengan tulisannya sendiri tentang kaidah dalam tafsir. Di dalamnya terdapat beberapa bait syair gubahannya:

أنا الفَقيرُ إلى رَبِّ البَريّــــــــاتِ *** أنا المِسْكينُ في مَجْموعِ حــــالاتي

Aku faqir kepada Rabb semesta … Aku miskin dalam seluruh keadaanku

أنا الظّلومُ لنَفْسي وهِيَ ظالِمَتي *** والْخَيْرُ إنْ يَأتِنا مِنْ عِنْدِهِ يـــــــأتي 

Aku sering menzalimi jiwaku dan ia pun menzalimiku … Dan kebaikan yang datang kepadaku dari sisi-Nya ia datang

لا أسْتطيعُ لِنَفْسي جَلْبَ مَنْفَعَـــةٍ *** ولا عَنِ النّفْسِ لي دَفْعَ المَضَرّاتِ

Aku tak mampu memberi manfaat bagi diriku sendiri … Tidak pula aku mampu menghindari keburukan dari diriku

وليْسَ لي دونَهُ مَوْلىً يُدَبّرُنـــــي *** ولا شَفيعٌ إذا حاطَتْ خَطيئــــــــاتي 

Tidak ada selain-Nya Tuhan yang mengurusku … Tidak ada pula pemberi syafaat jika aku diliputi kesalahan-kesalahanku

إلا بِإذْنٍ مِنَ الرّحْمنِ خالِقِنـــــــا *** إلى الشّفيعِ كَما قَدْ جاءَ في الآياتِ

Kecuali dengan izin dari Yang Maha pengasih, Pencipta kita … Kepada pemberi syafaat itu sebagaimana ayat-ayat yang menerangkannya

ولسْتُ أَمْلِكُ شيئاً دونَهُ أبَــــــــداً *** ولا شَريكٌ أنا في بَعْـــــــضِ ذَرّاتِ 

Aku tak memiliki apa pun selain-Nya hingga kapan pun … Tidak pula ada sekutu bagi-Nya yang aku harapkan dalam urusan sekecil apa pun

ولا ظَهيرٌ لَهُ كَيْ يَسْـتَعينَ بِــــــهِ *** كما يَكونُ لأرْبابِ الوَلايـــــــــــــاتِ 

Bagi-Nya tidak ada penolong untuk meminta kepada-Nya pertolongan … Layaknya para penguasa pemimpin negara

والفَقْرُ لي وَصْفُ ذاتٍ لازمٌ أبَداً *** كما الغِنى أبَداً وَصْفٌ لَــــــــهُ ذاتي

Kefakiran adalah sifat yang senantiasa ada dalam diriku selamanya … Seperti Kemahakayaan menjadi sifat dzat-Nya selamanya

وهذهِ الْحالُ حالُ الخَلْقِ أجْمَعِهِم *** وكُلُّهُمْ عِنْدَهُ عَبْدٌ لَــــــــــــــــــهُ آتي 

Keadaan ini adalah keadaan seluruh makhluk … Setiap mereka adalah hamba untuk-Nya

فَمَنْ بَغى مَطْلَباً مِنْ غَيْرِ خـالِقِهِ *** فَهُوَ الْجَهولُالظّلومُ المُشْرِكُ الْعاتي 

Siapa saja yang menginginkan sesuatu dari selain Penciptanya … Maka ia bodoh, zalim, musyrik dan sombong

والْحَمْدُ للهِ مِلْءَ الْكًوْنِ أجْمَعِـــهِ *** ماكانَ مِنْهُ وما مِنْ بَعْدُ قَدْ يَــــــأتي[3]

Segala puji bagi Allah dengan pujian sepenuh alam semesta … Apapun dari-Nya, baik yang telah datang dan yang akan datang

Abu Khalid Resa Gunarsa – Rancabogo, Subang 1 Oktober 2013


[1] Lihat pengantar “Al Jaami’ Li Siirati Syaikhil Islam Ibni Taimiyyah Khilaala Sab’ata Quruun.” Hal. 5, cet. Majma’ Al Fiqh Al Islamy

[2] Madaarijus salikiin, vol. 2, hal. 157 -159, cet. Daar Thiibah

Pos Sebelumnya
Tinggalkan komentar

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: